Friday, October 21, 2016

Review filter udara racing KTC dan TDR


Jadi ceritanya sitigor habis ganti karbu nih buat betulin bensin netes nya. Si mekanik menyaratkan pipa exhaust nya dipotong kalau masih mau pakai box filter, atau berhubung saya keberatan, disuruh pakai filter racing model corong saja. Akhirnya ditebuslah filter racing merek KTC seharga Rp 110.000. Nah pas weekend, kita whatsapp an lah dengan si penjual karbu. Singkat cerita si penjual menyarankan untuk ganti aja filter ke TDR karena kebanyakan filter racing macet pas hujan. Saya konfrontasikan jawaban ini ke si mekanik. Eh si mekanik belain itu filter udara KTC, intinya itu filter cuma pakai kawat dah gak pakai kertas atau kain buat pelapisnya, boleh dicoba dibelah... yah beli mahal mahal mau dibelah, emang duren ? Ya sudah saya percaya aja toh masih musim kemarau (kejadiannya sekitar akhir Juli 2016). Kebetulan baca - baca review KTC juga oke lah

Filter KTC

Selang 2 bulan, mulai lah hujan... dan mulailah masalah. Setelah hujan, sitigor sulit di starter, di starter pun kalau digas langsung mati, berlangsung 15 menit. Di bawa jalan pun setelah jalan 10 menit baru normal enak digas. Langsung deh curiga dengan si filter. Langsung saya buka dan lepas filter nya, tapi baca - baca tanpa filter beresiko mesin hancur dalam seminggu, jadi saya gunting kawat kasa lalu ikat ke karbu nya.
Pakai kawat kasa diikat pakai ikatan nya KTC
 Tapi saya masih ragu dengan kesehatan mesin kondisi seperti itu, saya ikuti saja saran dari si penjual karbu dan ditebuslah filter udara TDR seharga Rp 120.000. Lalu dipasang, gak perlu ada penyetelan karburator karena dasarnya sudah disetel untuk pakai filter racing model corong. Dengan perhitungan, kalau kudu sering - sering servis bisa sama pengeluarannya dengan ongkos pembelian filter udara.

Filter udara TDR
Setelah itu sengaja keluar pas hujan, dan kalau pas abis hujan dicoba jalan - jalan. Hasilnya oke membaik. Habis kena hujan dibawa jalan bisa langsung jalan, gak pakai nunggu 15 menit dulu. Tapi tetap masih ada kekurangannya, tengah - tengah jalan kena hujan tetap motor agak galau... Lebih baik tetap pakai box filter. Nah itu khan jadi masalah di Honda Tiger, ujung pipa exhaust nya didesain buat venturi 26, dah gitu lekukannya juga gak pas, cenderung kurang panjang. Solusinya di artikel selanjutnya ya
Pipa exhaust original Honda Tiger

Jadi kesimpulannya begini review filter udara racing KTC dan TDR:

  • KTC bagus untuk musim kemarau, tapi ada kemungkinan masih pakai serat kain untuk menyaring partikel debu. Buktinya kena air langsung macet.
  • TDR lebih bagus lagi, terbuat dari kawat kasa saja. Efeknya tidak macet kalau terkena hujan, tapi karena air masih masuk di kala hujan, rpm tetap ada penurunan. Solusi sementara nya naikkan langsam di karburator PE 28 nya, toh panjang kenop nya dan besar, bisa diputar dari kondisi duduk di jok motor
  • Filter racing buat racing saja, buat harian kurang bisa diandalkan, pertahankan box filter saja untuk harian
Terima kasih sudah menyimak, ditunggu artikel selanjutnya ya.

1 comment:

  1. aku pakai karet pembungkus shok depan itu lho bang..lancar djaja

    ReplyDelete